Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Berikut Nikah Siri Tegal Dan Pengertiannya, Langkahnya, Ketentuannya, Hukumnya


Nikah menurut bahasa merupakan kumpul bersenggama (wat}'u). Lagi menurut makna yaitu satu persetujuan atau janji yang menghalalkan persetubuhan di antara lelaki serta wanita yang dikatakan oleh ujaran nikah atau yang tunjukkan makna nikah.

Kata zawaj di awalan pemanfaatannya berartikan pasangan, namun demikian makna yang diterangkan dalam al-Qur'an yaitu perkahwinan. Allah swt. bikin manusia berpasangpasangan, menghalalkan perkahwinan serta mengharamkan zina.

Nikah menurut syariat disamping didefinisikan selaku janji pun didefinisikan selaku interaksi tubuh serta itu cuma metafora saja.

Kata siri asal dari bahasa Arab ialah sirri> yang ini mengandung arti rahasia.8 Akan tetapi seandainya

dikombinasikan di antara kata nikah serta kata siri jadi bisa didefinisikan secara bahasa dengan nikah sembunyi-sembunyi yang dirahasiakan ialah tak dilihatkan.

Nikah Siri Tegal menurut terminologi, banyak ulama mendeskripsikan dengan 3 penjelasan yang berlainan. Berikut paparannya : Pernikahan tanpa ada dicatat oleh Kantor Kepentingan Agama (KUA)

Nikah Siri yaitu, pernikahan yang telah dilakukan oleh sepasang pujaan hati tidak ada pernyataan (dibuat) di Kantor Kepentingan Agama (KUA), namun pernikahan ini udah penuhi beberapa unsur pernikahan dalam Islam, yang mencakup dua mempelai, 2 orang saksi, wali, ijab-kabul juga mas kawin.

Nikah Siri ini hukumnya resmi berdasar agama, namun tak resmi menurut hukum positif (hukum negara) dengan meniadakan sejumlah atau aturan-aturan hukum positif yang berlangsung, sama dengan yang udah diperjelas dalam Undang-Undang Perkawinan No. 1 Tahun 1974 terkait Perkawinan, Pasal 2 kalau tiap-tiap perkawinan dibuat dengan resmi di Kantor Kepentingan Agama (KUA). Sementara itu institusi yang bisa mengerjakan perkawinan yaitu Kantor Kepentingan Agama (KUA) buat yang memeluk agama islam serta Kantor Catatan Sipil (KCS) buat yang beragama Non Islam.

Cara Nikah Siri

Nikah siri disebut sesuai sama syariat Islam, akan tetapi hukumnya dapat jadi haram seandainya menghadirkan mudharat atau rugi di satu diantara faksi.

Apabila kamu pilih untuk melaksanakan pernikahan siri, cermati syarat di bawah ini biar pernikahanmu resmi sesuai sama syarat serta rukun nikah dalam Islam.

Ke-2  calon mempelai memeluk agama islam atau mau masuk Islam, mengucapkan syahadat sebelumnya menikah (bakal dikasihkan surat informasi masuk Islam).

Apabila calon mempelai wanita dengan status janda, mesti memperlihatkan surat pisah serta udah melintasi waktu idah. Namun apabila tak dapat perlihatkan surat pisah gara-gara ditinggalkan mati oleh suami, wali hakim bakal memohon pernyataan lisan dari calon mempelai wanita bakal posisinya.

Pernyataan lisan ini mempunyai sifat mengikat, ditonton oleh banyak saksi dan calon mempelai pria, dan jadi tanggung-jawab dari calon mempelai wanita atas kebenarannya.

Calon mempelai pria belum punya 4 istri, udah punya pemasukan, berumur sekurang-kurangnya 26 tahun.

Ke-2  calon mempelai dapat memperlihatkan kartu identitas masih berlaku (KTP/Paspor) serta dengan poto yang pasti sebelumnya ijab qobul buat meyakinkan kalau pasangan yang bakal dinikahkan yaitu betul sesuai sama identitas yang dtunjukkan.

Bawa serta perlihatkan mahar/serah-serahan yang dikasihkan waktu ijab qobul.

Spesial buat wanita yang bakal dinikahi siri buat jadikan istri ke-2 , ke-3  atau ke-4, mohon mahar yang sesuai sama kebutuhanmu. Tak boleh sebatas berserah diri buat dinikahi namun pikir pun hal penyokong hidupmu buat menanggung kelancaran, ketenangan serta kebersinambungan beribadah.

Apabila prasyarat di atas udah disanggupi, kamu pun penting melihat apa yang membikin nikah siri tak resmi, antara lain apabila tak ada wali laki-laki serta 2 orang saksi laki-laki yang adil.

Walau sebatas nikah siri, wali nikah mesti punya enam syarat seperti berikut: beragama islam, udah akil baligh, punya pembawaan merdeka serta bukan hamba sahaya, baik laki-laki dengan pembawaannya yang adil.

Harus disadari kalau saksi dalam suatu pernikahan yaitu rukun niah yang wajib dipernuhi saat proses janji nikah . Sehingga hadirnya seseorang saksi dalam implementasi janji nikah yaitu perihal yang mutlak dibutuhkan. Apabila tak ada saksi, jadi pernikahan dikira tak resmi, sekalinya itu cuma nikah siri.

Nikah siri banyak memang berlangsung di Indonesia. Seperti udah kebiasaan sebab terdapatnya kondisi serta situasi mendorong si calon pengantin.

Sebelumnya memtuskan memutuskan pernikahan siri, kamu penting mengenali apa kekurangan serta kelebihan apabila kamu melaksanakan Jasa nikah siri Tegal.

Kelebihan nikah siri antara lain : Resmi di mata Agama, Mengelak fitnah, Lebih efektif, Irit,

Kekurangan nikah siri antara lain : Jadi percakapan banyak orang-orang, Posisi anak yang tak dianggap negara bahka dipandang sebagai anak yang terlahir di luar nikah, Ikatan yang tak kuat sebab tak tertera sah di KUA, Tak dapat terima peninggalan atau harga gono ini


Itu 3 perihal yang sebaiknya kamu cermati serta pikir dengan masak sebelumnya sungguh-sungguh pengin melaksanakan pernikahan siri. Cermati syarat nikah siri Tegal, kelebihan, dan kekurangan yang bakal kamu menghadapi kelak, ya.

Syarat Nikah Siri

Nikah siri kebanyakan dikerjakan oleh beberapa orang yang memeluk agama islam. Nach, dalam hukum Islam, pernikahan bakal resmi apabila tercukupi 5 rukun nikahnya. Rukun nikah yang diterangkan merupakan terdapatnya calon suami, calon istri, wali nikah dari calon mempelai wanita, dua orang saksi nikah, serta terjadinya ijab kabul.

Lewat kata lain, rukun nikah jadi syarat syahnya suatu pernikahan. Disamping rukun nikah, syarat nikah siri mesti dipenuhinya oleh ke-2  calon mempelai :

  • Memeluk agama islam
  • Semacam kelamin laki laki serta bukan transgender
  • Gak melaksanakan nikah siri dalam tuntutan
  • Gak punya empat orang istri
  • Calon istri yang bakal dinikahi bukan mahramnya
  • Pernikahan dikerjakan bukannya dalam waktu ihram atau umrah

Hukum Nikah Siri

Sebelumnya mengenali hukum nikah siri menurut Islam, semestinya dimengerti dahulu penjelasan nikah siri tersebut berdasar sebagian ulama.

Makna nikah siri sendiri berasal dari perkataan Umar bin Khattab sewaktu mengenali ada pernikahan tanpa ada dikunjungi saksi, namun cuma seseorang wanita serta pria.

Dalam sebuah sejarah masyhur, ketika itu, Umar berucap, "Ini nikah siri, saya tak membolehkannya, serta kira-kira  saya mengetahui terlebih dulu, jadi akan saya rajam."

Sejak mulai ketika itu, ulama-ulama besar seperti Abu Hanifah, Malik, serta Syafi'i membatasi nikah siri selaku pernikahan tanpa ada saksi serta jangan dikerjakan. Lantas, dalam perubahannya, walaupun mendatangkan saksi di mana saksi itu disuruh biar rahasiakan pernikahan itu, Imam Malik berasumsi kalau hukumnya tidak bisa. Perihal ini sebab syarat mutlak syahnya pernikahan menurut Islam yaitu terdapatnya pemberitahuan (i'lan).

Namun demikian, Abu Hanifah, Syafi'i, serta Ibnu Mundzir tidak sama saran dengan Imam Malik. Menurutnya, apabila udah ada saksi, jadi syarat pernikahan udah tercukupi. Dikarenakan, manfaat saksi merupakan i'lan tersebut . Sehingga, walaupun dirahasiakan, pernikahan masih resmi sebab udah ditonton oleh wali/saksi.

Disebut juga kalau nikah siri Tegal dalam Islam berhubungan dengan manfaat saksi, ialah buat mengabarkan pada penduduk kalau berlangsung pernikahan. Jumlah saksi sekurang-kurangnya yaitu satu atau 2 orang laki laki serta 2 orang wanita.

Di Dalam perihal ini, diriwayatkan dari Ibnu Abbas, Rasulullah SAW bersabda, "Pelacur yaitu wanita yang memadukan dirinya sendiri tanpa ada (ada) bukti." (HR. Tirmidzi)

Dalam penduduk Indonesia, Nikah Siri Tegal lebih diketahui dengan arti pernikahan yang resmi berdasar agama, akan tetapi tak resmi menurut Undang-undang. Rangkumannya, nikah siri dengan arti itu hukumnya bisa, sebab resmi secara agama adanya saksi serta diberitakan.

Posting Komentar untuk "Berikut Nikah Siri Tegal Dan Pengertiannya, Langkahnya, Ketentuannya, Hukumnya"